Apa itu Pengujian Penetrasi Kotak Abu-abu dan Mengapa Anda Harus Menggunakannya?

Mengingat peningkatan besar-besaran dalam serangan siber, organisasi bersiap untuk mencegah serangan tebusan pada sistem mereka. Dari melakukan tes peretasan simulasi besar-besaran, hingga membatasi akses ke orang luar menggunakan mannequin evaluasi, banyak yang terjadi dalam area ini.

Pengujian penetrasi, juga dikenal sebagai pengujian pena atau peretasan etis, adalah penilaian keamanan yang menggunakan alat keamanan jaringan untuk mensimulasikan serangan pada sistem komputer atau jaringan.

Beberapa teknik pengujian pena standar termasuk pengujian kotak hitam, putih, dan abu-abu. Pernah mendengar tentang pengujian kotak abu-abu? Mari selami.

Apa itu Pengujian Kotak Abu-abu?

Pengujian kotak abu-abu adalah jenis pengujian yang melihat struktur inside sistem untuk mengidentifikasi potensi kesalahan atau kerentanan.

Sebagai teknik pengujian penetrasi, ia bertindak sebagai perantara antara pengujian kotak hitam, yang melihat enter/output eksternal sistem, dan pengujian kotak putih, yang melihat kode inside sistem.

Analis keamanan dan peretas etis menggunakan pengujian kotak abu-abu untuk menemukan kesalahan dalam aspek fungsional dan non-fungsional sistem.

Dalam pengujian fungsional, fokusnya adalah memastikan sistem melakukan tugas yang diperlukan dengan benar. Dalam pengujian non-fungsional, fokusnya adalah memastikan desain sistem memenuhi standar kinerja, keamanan, dan skalabilitas.

Pengujian kotak abu-abu sangat penting untuk setiap proses jaminan kualitas, karena dapat membantu mengidentifikasi potensi masalah sebelum menyebabkan masalah yang signifikan. Ini sangat penting untuk sistem yang kompleks, di mana kesalahan kecil dapat memiliki efek riak.

See also  Apakah Wickr Aman? Cara Kerja Aplikasi Messenger Instan Terenkripsi

Teknik Pengujian Kotak Abu-abu

Bisnis menggunakan beberapa jenis uji penetrasi kotak abu-abu. Untuk menguraikan beberapa:

Regresi

Pengujian regresi adalah jenis pengujian penetrasi kotak abu-abu yang menguji kelemahan perangkat lunak yang diidentifikasi dan diperbaiki. Jenis pengujian ini memastikan perangkat lunak tidak mengalami kemunduran ke standing yang kurang aman.

Penguji menggunakan alat dan teknik pengujian pena yang paling umum tersedia untuk melakukan pengujian regresi. Ini dapat dilakukan dengan menjalankan kembali dan memverifikasi output dari proses sebelumnya dengan hasil baru yang diperoleh dari perubahan kode terbaru.

Pengujian regresi sangat penting karena memastikan perubahan kode yang melekat tidak menimbulkan kerentanan baru.

Matriks

Teknik Matriks melibatkan pemecahan sistem goal ke dalam space yang berbeda, atau variabel, dan pengujian untuk kerentanan masing-masing variabel.

Misalnya, variabel pertama mungkin infrastruktur jaringan, diikuti oleh sistem operasi, aplikasi, dan information.

Setiap variabel diuji kelemahannya yang dapat dimanfaatkan oleh peretas untuk mengakses variabel berikutnya. Ini terbukti menjadi cara yang sangat efektif untuk menemukan kerentanan karena memungkinkan Anda untuk fokus pada variabel tertentu pada satu waktu dan memahami cara kerjanya.

Selain itu, teknik Matrix dapat membantu Anda mengidentifikasi jalur serangan potensial yang mungkin tidak Anda pertimbangkan sebaliknya. Ini memberikan gambaran yang jelas tentang postur keamanan sistem.

Pengujian Array Ortogonal

Pengujian array ortogonal adalah teknik pengujian kotak abu-abu yang kuat yang memiliki potensi untuk mengungkap berbagai macam cacat perangkat lunak.

Teknik ini mencakup array, yang memastikan bahwa semua pasangan nilai enter dijalankan setidaknya sekali. Pengujian susunan ortogonal membantu menguji semua kemungkinan kombinasi nilai enter, menjadikannya alat yang ampuh untuk mengungkap cacat.

See also  5 Situs untuk Menemukan Saluran dan Pembuat Konten YouTube Terbaik yang Direkomendasikan untuk Anda

Pengujian array ortogonal adalah teknik pentest abu-abu yang mengurangi kasus uji tanpa cakupan. Secara teori, Anda dapat mengurangi jumlah kasus uji yang perlu dijalankan sambil tetap menguji fungsionalitas lengkap perangkat lunak Anda.

Teknik Pola

Teknik pola adalah alat yang ampuh untuk peretas etis, yang ingin mendeteksi kerentanan sistem. Menggunakan teknik ini bersama dengan teknik pengujian kotak abu-abu lainnya, memberi Anda pandangan komprehensif tentang keamanan sistem.

Meskipun dapat menantang untuk menguji sistem untuk semua kerentanan potensial, teknik pola sangat berharga untuk menguji kerentanan umum dan tidak biasa.

Kelemahan dari Pengujian Penetrasi Kotak Abu-abu

Seperti dua sisi mata uang, ada beberapa batasan pengujian penetrasi kotak abu-abu yang harus Anda pertimbangkan saat melakukan jenis penilaian ini. Beberapa batasan diuraikan di bawah ini:

  1. Karena pengujian kotak abu-abu melibatkan pengetahuan sebelumnya tentang sistem yang bersangkutan, mungkin tidak mungkin untuk mensimulasikan tindakan serangan yang sebenarnya dari ujung ke ujung.
  2. Pengujian kotak abu-abu mungkin tidak dapat mengidentifikasi semua potensi kerentanan keamanan karena penguji mungkin tidak memiliki visibilitas sistem yang lengkap.
  3. Mengingat proses pemetaan dan analisis aplikasi dan akses terbatas ke kode sumber, kecepatan pengujian secara signifikan lebih lambat daripada pengujian kotak putih.

Haruskah Anda Memilih Pengujian Kotak Abu-abu?

Anda perlu mempertimbangkan beberapa faktor sebelum memutuskan apakah akan memilih pengujian kotak abu-abu atau tidak. Beberapa faktor ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, berikut ini:

  1. Faktor pertama adalah tingkat akses ke foundation kode tim pengujian Anda. Jika tim memiliki akses terbatas, mereka mungkin tidak dapat memahami kode sepenuhnya dan akhirnya kehilangan bug penting.
  2. Faktor kedua adalah ukuran dan kompleksitas foundation kode. Foundation kode yang besar dan kompleks lebih cenderung memiliki bug tersembunyi daripada foundation kode yang kecil dan sederhana.
  3. Final however not least, Anda harus memperhatikan batasan waktu dan anggaran proyek. Jika Anda bekerja dalam tenggat waktu dan anggaran yang terbatas, mungkin tidak layak untuk melakukan pendekatan pengujian kotak putih yang komprehensif.
See also  Professional dan Kontra Menggunakan Time Machine di Mac

Secara umum, pengujian kotak abu-abu adalah kompromi yang baik antara pengujian kotak putih dan hitam. Ini terbukti lebih efisien dan efektif daripada pengujian kotak hitam sambil memberikan beberapa cakupan.

Pengujian Kotak Abu-abu sebagai Sarana Pengujian Pena

Pengujian penetrasi adalah salah satu cara utama untuk memvalidasi keamanan sistem. Ini adalah bagian integral dari siklus hidup pengembangan perangkat lunak organisasi.

Sebagai metodologi pengujian penetrasi, pengujian pena kotak abu-abu menggabungkan manfaat pengujian kotak putih dan kotak hitam. Namun, secara sederhana, bahkan program pengujian penetrasi mengikuti hierarki, dengan pengujian kotak hitam menempati posisi teratas.

Sebelum terlibat dalam metodologi pengujian apa pun, Anda harus hati-hati menimbang sumber daya keamanan dan memilih rencana yang sesuai. Pastikan Anda mencakup dasar-dasar setiap jenis pengujian, untuk membuat keputusan yang bijaksana.