7 Alasan untuk Tidak Membeli Produk Apple

Apple memiliki salah satu fanbase paling konsisten di dunia. Hampir setiap produk yang diluncurkan Apple akhirnya mengambil alih pasar untuk selamanya. Hal ini terutama disebabkan oleh pengalaman yang diciptakan Apple, yang bergantung pada faktor-faktor seperti keramahan pengguna, nuansa produk mewah, dan standing sosial yang menyertai kepemilikan perangkat Apple.

Namun, terlepas dari pengalaman Apple, jika kita melihatnya secara objektif, kita dapat dengan mudah menemukan alasan kuat—mahal, kemampuan perbaikan yang buruk, dan lebih sedikit fitur, untuk menyebutkan beberapa—untuk tidak membeli produk ini. Di sini, kami akan mencantumkan tujuh alasan utama kami untuk menghindari membeli produk Apple.


1. Pajak Apel

“Pajak Apple” bahasa sehari-hari mengacu pada margin keuntungan yang tidak masuk akal yang dibebankan Apple pada produk-produknya. Ini berarti jika produk Apple berharga $400 untuk dibuat (end-to-end), biasanya dijual seharga $1.000 atau lebih.

Meskipun terkadang alasan mengapa produk Apple begitu mahal mungkin dapat dibenarkan, sebagian besar, pajak Apple hanya membuat produk terlalu mahal untuk dibeli. Bukannya produk (seperti iPhone) sulit dibeli, dan sisa perjalanannya mudah—tidak. Apple juga membebankan biaya premium yang lumayan untuk aksesorinya (seperti pengisi daya untuk iPhone).

Jadi, setiap kali Anda ingin mendapatkan aksesori, Anda harus membayar pajak Apple yang tersembunyi di harga aksesori. Salah satu contohnya adalah kabel USB-C ke Lightning, yang harganya $19.

2. Kemampuan Perbaikan yang Buruk

Ada tiga hal menyedihkan tentang kemampuan perbaikan produk Apple:

  1. Pajak Apple tidak hanya mencakup aksesori—tetapi juga perbaikan.
  2. Pengguna tidak dapat memperbaiki produk mereka dari mana pun selain teknisi bersertifikat Apple yang membebankan pajak Apple kepada Anda.
  3. Apple tidak, dalam banyak kasus, memperbaiki komponen yang rusak (meskipun dapat diperbaiki) dan hanya menawarkan untuk menggantinya dengan yang baru—yang, sekali lagi, sangat mahal.
See also  Akankah Kampanye #GetTheMessage Google Membuat Apple Memperbaiki Gelembung Hijau?

Masalah perbaikan yang buruk ini telah membuat Apple panas dan telah menjadi perdebatan besar tentang hak untuk memperbaiki juga. Jadi, jika Anda mengumpulkan keberanian untuk membeli produk Apple dan aksesori tambahan dan entah bagaimana akhirnya merusaknya, Anda harus mengeluarkan banyak uang untuk mengembalikannya ke kondisi semula.

3. Fitur Lebih Sedikit Dibandingkan Kompetisi

Tentu, dengan Apple, selalu ada harapan untuk inovasi— Dynamic Island di iPhone 14 Professional adalah contoh yang bagus. Namun, sebagian besar fitur yang sudah lama ada di pasaran datang ke produk Apple sangat terlambat.

Berikut adalah beberapa fitur umum yang tersedia di perangkat Android yang Apple masih belum tersedia pada produknya:

  • iPhone tidak memiliki sidik jari di layar
  • MacBook tidak memiliki layar sentuh
  • iOS dan iPadOS tidak memiliki kloning aplikasi dan dukungan multi-pengguna

Dan meskipun daftar hal yang dapat Anda lakukan di Android tetapi tidak di iPhone semakin pendek selama bertahun-tahun, jika Anda ingin menikmati teknologi mutakhir (misalnya layar yang dapat dilipat), produk Apple mungkin bukan pilihan yang excellent.

4. Tidak Dapat Disesuaikan

Alasan lain untuk tidak membeli produk Apple adalah karena produk tersebut tidak dapat disesuaikan (baik oleh produsen maupun oleh pengguna) seperti produk pesaing mereka. Misalnya, setelah Anda membeli Mac, Anda tidak dapat membukanya dan menukar perangkat keras (seperti RAM atau SSD) atau mengirimkannya kembali ke Apple untuk peningkatan.

Anda hanya dapat membuat perubahan pada konfigurasi sistem saat membelinya secara on-line dari Apple Retailer (seperti menambahkan RAM 16GB ekstra seharga $400)—tidak ada setelah itu.

Perangkat Apple dibuat sedemikian rupa sehingga Anda tidak dapat memutakhirkannya sama sekali. Dengan diperkenalkannya silikon Apple ke Mac, peluang apa pun yang dimiliki pengguna kini menjadi nol: RAM, penyimpanan, GPU, dan prosesor semuanya disatukan dalam satu chip.

See also  Mengapa Fitify Adalah Aplikasi All-In-One Terbaik untuk Membantu Anda Menurunkan Berat Badan dan Membentuk Otot

Bandingkan ini dengan produk lain dari produsen seperti Dell, HP, dan ASUS, yang laptopnya dapat Anda buka dari bawah dan masukkan RAM ekstra.

5. Pilihan Desain Terbatas

Ini mungkin tampak sedikit berlebihan, tetapi tetap benar: perangkat Android dan laptop computer Home windows tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran, sedangkan produk Apple tidak. Produsen teknologi biasanya menargetkan semua kelas yang berbeda di masyarakat.

Mereka merilis produk unggulan, top-of-the-line serta yang murah — semuanya dengan desain dan pilihan warna yang berbeda. Tetapi Apple hanya merilis beberapa perangkat setiap tahun, yang juga, sebagian besar memiliki pilihan warna dan desain yang terbatas — seperti pencahayaan keyboard untuk laptop computer, jenis layar, sasis (kasar atau sederhana), dll.

Sisi baiknya, produk Apple memiliki jangkauan terluas aksesori pihak ketiga (seperti casing MacBook dan iPhone) yang tersedia. Jadi, Anda masih dapat membuat beberapa pilihan desain di pihak Anda—Fiuh.

6. Bukan untuk Gamer

Poin ini hanya berlaku untuk Mac, karena iPhone dan iPad menangani sport dengan mudah. Untuk beberapa alasan, Apple tidak menganggap serius sport, sedangkan saingannya Microsoft memberi insentif pada produksi sport untuk Home windows.

Baru-baru ini, Apple telah melakukan beberapa upaya—seperti Apple Arcade—tetapi seberapa efektifkah upaya tersebut? Hanya waktu yang akan memberitahu. Jika Anda tertarik untuk membaca lebih lanjut tentang ini, kami telah membahas mengapa Apple tidak peduli dengan sport macOS.

7. Taman Bertembok

Final however by no means least: Ekosistem Apple, alias “taman bertembok”, adalah alasan untuk membeli, tetapi pada saat yang sama, menjauh dari produk Apple.

Apple dapat mengunci Anda ke layanan dan produknya dengan fitur konektivitas tanpa batas, menggoda Anda untuk mengeluarkan lebih banyak uang untuk produk lainnya. Jika Anda seorang desainer yang menggunakan MacBook, Anda tidak dapat menahan diri dari membeli iPad hanya karena mereka bekerja sama dengan sangat baik untuk membantu Anda dalam pekerjaan Anda.

See also  10 Cara Memperbaiki Layar Berkedip di MacBook

Meskipun ini memiliki keuntungan besar, masalah muncul ketika Anda ingin menggunakan produk pihak ketiga khusus (seperti pill Wacom, untuk desainer) dengan perangkat Apple. Atau ketika Anda harus bekerja di ruang kerja kolaboratif dengan semua jenis perangkat.

Sisi Lain dari Koin

Harga yang sangat tinggi, kurangnya fitur yang tersedia secara umum, tidak ada dukungan sport, kurangnya pilihan desain, dan ekosistem yang sangat eksklusif—Apple tentu memiliki banyak space untuk dikerjakan agar produknya lebih disukai massa.

Tetapi sekali lagi, jika kita hanya mempertimbangkan alasan untuk tidak membeli produk ini, kita akan mulai percaya bahwa perusahaan ini adalah akar dari segala kejahatan. Namun, kebalikan dari pernyataan ini mungkin benar jika Anda mempertimbangkan mengapa produk Apple sudah laris manis.