5 Lokasi Server Yang Harus Dihindari Saat Menggunakan VPN

Web yang bebas dan terbuka harus menjadi hak dasar. Namun sayangnya, ini belum sepenuhnya benar di seluruh dunia. Pemerintah di seluruh dunia secara aktif terlibat dalam penyensoran, pelambatan, pengawasan, dan aktivitas serupa yang merusak kebebasan web.


VPN dapat membantu melewati hambatan ini; namun, tidak semua lokasi server menawarkan tingkat kebebasan web yang sama. Sementara beberapa negara memiliki infrastruktur web yang sangat baik dan reputasi yang luar biasa untuk perlindungan knowledge, yang lain gagal menjaga privasi pengguna.

Jadi, negara apa saja yang memerlukan tindakan pencegahan privasi ekstra untuk koneksi VPN?


5 Lokasi Server Buruk untuk Koneksi VPN

Baik Anda menggunakan VPN untuk torrent, bermain sport, streaming, atau menjelajah regular, negara tempat Anda terhubung dapat memengaruhi pengalaman on-line Anda secara besar-besaran. Menghubungkan ke lokasi server yang buruk akan merusak privasi Anda, mempercepat kecepatan web Anda, atau bahkan menjebloskan Anda ke penjara di beberapa negara.

Berdasarkan penelitian ekstensif, berikut adalah lima negara yang harus Anda hindari saat menggunakan VPN.

1. Korea Utara

Sangat sedikit kejelasan tentang bagaimana Republik Rakyat Korea Utara mengatur aktivitas web dan penggunaan VPN. Hanya sebagian kecil populasi, termasuk pejabat pemerintah, peneliti, dan mahasiswa dari universitas elit, yang memiliki akses ke web international. Warga lainnya hanya dapat menggunakan layanan intranet yang sangat ketat yang disebut “Kwangmyong”.

Karena Kwangmyong adalah layanan tertutup, VPN tidak berfungsi dengannya. Bahkan jika Anda dapat menemukan VPN dengan server Korea Utara, menyambungkannya tidak akan ada gunanya bagi Anda. Akses ke sebagian besar situs internet media sosial dan situs berita diblokir. Ini berarti Anda tidak akan dapat menelusuri Fb, YouTube, Twitter, dan situs berita internasional jika Anda memutuskan untuk mendapatkan alamat IP Korea Utara.

See also  Cara Mengedit Gambar di Edge Sebelum Mengunduhnya

Sebagian besar situs internet negara sangat lambat untuk dimuat dan hanya sedikit yang sering diperbarui. Ini sebagian besar termasuk situs berita yang sangat bias terhadap pemuliaan rezim represif dan Pemimpin Tertingginya.

Karena penggunaan web hanya diizinkan untuk beberapa individu yang memiliki hak istimewa, praktis tidak mungkin untuk mendapatkan informasi tentang kinerja web. Menurut Comparitech, survei terakhir tentang perbandingan kecepatan web international (termasuk Korea Utara) dilakukan oleh Akamai pada Juni 2016. Dengan kecepatan rata-rata 2 Mbps, Korea Utara menempati peringkat ke-134 di antara 170 negara dalam hal kecepatan web. Tidak mengherankan jika infrastruktur digital Korea Utara tidak cocok untuk koneksi VPN yang mulus.

2. Cina

Bendera Cina di atas telepon

Pemerintah komunis China mungkin memiliki alat sensor terbesar dan tercanggih di dunia. Sistem sensor ini, juga dikenal sebagai Tembok Api Besar, telah ada sejak akhir tahun 90-an dan memblokir konten apa pun yang tidak disetujui oleh pemerintah.

Pada tahun 2018, pemerintah menaikkan taruhan sensor yang sudah tinggi dengan melarang VPN tanpa izin. Artinya, hanya layanan VPN yang disetujui oleh negara yang dapat beroperasi di negara tersebut. Ketentuan tersebut memberi pemerintah pintu belakang untuk memantau aktivitas internet pengguna VPN, yang pada dasarnya menggagalkan tujuan penggunaan VPN.

Terlepas dari larangan VPN, tidak ada kasus turis yang dihukum atau ditahan karena menggunakan VPN. Jadi sesulit apapun untuk mendapatkan VPN di China, Anda tetap bisa menghindari pembatasan jika Anda mengunduh VPN sebelum tiba di sana.

Namun perlu diingat bahwa Anda tidak akan dapat mengakses sebagian besar platform jejaring sosial seperti Fb dan YouTube, situs berita internasional seperti The New York Instances, dan jurnal asing dengan alamat IP Cina.

3. Rusia

Dalam hal keamanan siber, Rusia selalu menjadi berita, dan seringkali karena alasan yang salah. Dugaan peretasan pemilihan presiden AS pada tahun 2016, serangan Pipa Kolonial yang terkenal pada tahun 2021, dan banyak serangan dunia maya baru-baru ini semuanya mengarah pada penyebutan Rusia, atau kelompok yang didukung Rusia.

Tidak mengherankan jika pemerintah Rusia berusaha keras untuk memantau penggunaan web di dalam perbatasannya. Dan yang terpenting, upaya mereka juga sangat efektif.

Sejak 2017, pemerintah telah melarang penggunaan VPN yang tidak disetujui. Penyedia layanan VPN yang masih beroperasi di Rusia harus menyetujui persyaratan tertentu, termasuk persyaratan yang mengharuskan perusahaan mencatat knowledge pengguna. Inilah mengapa sebagian besar VPN andal, seperti ExpressVPN, NordVPN, dan IPVanish tidak memiliki server apa pun di Rusia untuk menjaga privasi pengguna.

Pemerintah Rusia juga memiliki daftar hitam web yang digunakannya untuk memblokir situs internet tertentu. Meskipun niat keseluruhan di balik pelarangan konten tampak mulia, banyak yang menduga bahwa pemerintah secara rutin menggunakannya untuk memberangus para pengkritiknya.

4.Iran

keheningan tertulis di papan tanda

Tidak seperti Korea Utara dan Rusia, undang-undang tentang VPN di Iran jauh lebih longgar. Namun sejak protes terhadap kematian Mahsa Amini dimulai pada 16 September 2022, pemerintah Iran mengambil langkah untuk menghentikan penggunaan VPN.

Negara ini memiliki riwayat pemblokiran akses ke sejumlah aplikasi sosial dan sering melakukan pemadaman web di wilayah tertentu. Jadi, ketika pihak berwenang memblokir WhatsApp dan Instagram setelah protes, pengguna beralih ke Digital Personal Networks untuk melewati batasan tersebut. Menurut laporan Top10VPN, permintaan VPN telah melonjak lebih dari 3.000 persen sejak dimulainya protes.

Untuk mempersulit akses ke VPN, Iran memblokir aplikasi Apple App dan Google Play Retailer, dan sekarang berencana untuk mengkriminalkan penjualan dan penggunaan VPN. Itu sudah mulai memblokir situs internet vendor VPN dan menonaktifkan server VPN di Iran. Mengingat sensor yang meluas dan kurangnya server VPN yang dapat diakses, tidak ada gunanya mendapatkan alamat IP Iran.

5. Suriah

Setelah perang saudara Suriah, akses ke layanan on-line dan situs internet telah diserang dengan parah. Negara ini telah menjadi surga sensor karena tidak ada yang diizinkan memproduksi atau mengakses konten yang mengkritik pemerintah.

Voice over Web Protocol (VoIP)—teknologi yang memungkinkan panggilan telepon melalui koneksi web broadband—sepenuhnya diblokir, dan bahkan warung web diminta untuk memantau kebiasaan menjelajah pengguna.

Pihak berwenang Suriah juga sering mengatur penutupan web, tetapi agar adil, gangguan tersebut sebagian disebabkan oleh serangan fisik terhadap infrastruktur web.

Kebebasan untuk Terhubung?

Tidak ada yang mau hidup di dunia tanpa web free of charge dan terbuka. Namun akses ke web disensor dan dipantau secara ketat di lima negara ini. Sementara Digital Personal Community mencoba untuk mempertahankan kebebasan on-line kami, rezim otoriter ini menempatkan peraturan VPN yang melarang atau memantau aktivitas on-line yang dilakukan menggunakan VPN.

Untuk menjaga privasi Anda dan mengakses situs internet tanpa mengurangi kecepatan Anda, sebaiknya Anda mengetahui negara terbaik untuk koneksi VPN.